18 Januari 2013


Ada ribut tanpa hujan, ada hujan tanpa petir dan ada petir tanpa taufan namun semuanya petaka alam yang bukan boleh dipandang ringan bukan boleh dibuat jenaka malah bukan sekadar penghias berita di sudut ramalan cuaca.

Perumpamaan orang Melayu lama, kalau pokok bergoyang sudah tentu ada anginnya, sudah tentu ada yang goyangkannya. Goyang yang mampu tumbangkan pohon atau goyang beralun sepoi buat daun menari mengikut alunan bayu.

Bidalan Melayu bidalan lama kalau tak jaga usanglah ia, anak muda sekarang makin jauh makin hilang dan lupa kiasan berharga warisan lama kebanggan moyang dahulu kala.

Belum reda hujan di timur badai datang menjenguk pula, belum selesai kisah janda muda beranak tiga kini Istana Raja kena menjawab pula. Dulu di SINI MI bercerita bukan bersenda, kisah Sang Janda tinggalkan suami kaya demi mencari Sang Baginda dan di SINI MI bertanya, apakah benar apakah dusta. Jauh sekali keruhkan yang ada.

Kini Istana Baginda menjadi buah cerita, apakah benar berita yang MI dengar dari sumber, Mantan isteri Baginda, Azrinaz Mazhar Hakim sukar bertemu kedua puteri dan puteranya. Pihak Istana seolah-olah sengaja melakar jadual agar Ibu kepada anaknya sendiri terpisah jauh setiap kali tiba jadual lawatan yang dijanjikan, yang dipersetujui dan termeteri.

Tujuh hari sebulan, itulah kandungan penting dalam 'perjanjian perpisahan' yang dipersetujui oleh Azrinaz demi dapat hilangkan rindu pada sang "baby".

Apakah Sultan tahu akan perkara ini ?
Apakah pegawai Istana cuba keruhkan suasana ?

Tiap kali jadual bertemu dengan permata hati, ada saja alasan diberi, kedua permata hati di bawa jauh ke benua lain kononnya bercuti sedangkan itulah masa lawatan yang diberi. Malah pernah hingga ke Kota London kedua anaknya bercuti di hari Azrinaz tiba untuk mengubat rindu di hati.

Bersambung ! 


7 Comments
Disqus
Fb Comments
Comments :

7 Komen:

Catat Ulasan

Lazada Malaysia

Blog Serius - Serius Beb!