24 Disember 2014

Juruterbang yang dikatakan membawa pesawat Su-25 pada hari MH17 ditembak

Walaupun tragedi MH17 sudah hampir setengah tahun berlalu, teka-teki siapakah yang menembaknya masih belum terjawab. Apa yang dapat dilihat hanyalah Rusia dan Ukrain saling menunding jari antara satu sama lain. Selain itu, sejak kebelakangan ini semakin ramai saksi tampil dengan mendakwa mereka tahu sesuatu tentang tragedi tersebut.

Terbaru, seorang saksi mendakwa sebuah pesawat pejuang Su-25 yang berlepas dari pengkalan di timur Dnipropetrovsk dengan membawa misil udara ke udara mendarat pulang ke pangkalan yang sama tanpa kelibat misil-misil berkenaan bersama pesawat tersebut pada hari pesawat MAS MH17 ditembak jatuh pada Julai lalu.


Menurut laporan dari media cetak Rusia, Komsomolskaya Pravda, saksi tersebut adalah salah seorang dari pekerja yang bekerja di pengkalan berkenaan. Menurut saksi itu lagi, pada 17 Julai, hari yang sama MH17 ditembak jatuh, tiga buah pesawat Ukrain berlepas dari pengkalan tersebut dan salah satunya adalah pesawat Su-25 yang membawa misil udara-ke-udara.

"Selepas seketika, salah satu dari pesawat(yang membawa misil) pulang... Ia pulang tanpa misil tersebut. Juruterbang kelihatan dalam ketakutan", kata saksi berkenaan. Menurut pekerja itu lagi dia pasti pesawat tersebut membawa misil udara-ke-udara bukan udara-ke-darat ketika berlepas.

Pekerja terbabit juga berkata dia masih ingat juruterbang itu berkata "the wrong plane(tersalah pesawat)" dan "the plane was in the wrong place at the wrong time(pesawat itu berada di tempat dan waktu yang salah)" selepas dia keluar dari pesawat.

Selain itu pekerja itu juga tidak menafikan kemungkinan juruterbang pesawat Su-25 itu terkeliru pesawat Boeing itu dengan pesawat ketenteraan.
0 Comments
Disqus
Fb Comments
Comments :

0 Komen:

Catat Ulasan

Lazada Malaysia

Blog Serius - Serius Beb!