7 Mei 2015


UNIK dan ‘menawan’ itulah perkataan yang sesuai untuk menggambarkan mengenai ayam Cemani (hitam legam keseluruhannya).

Apa yang menarik mengenai ayam ini adalah mengenai rupa parasnya yang 100 peratus hitam hinggakan dagingnya juga turut berwarna hitam.

Warna hitam itu menyelimuti seluruh tubuhnya termasuk balung, gelambir, paruh, bola mata, rongga mulut, lidah, bulu, sayap, lubang dubur, kaki dan kuku.

Ayam yang berasal dari pulau jawa ini merupakan antara ‘ayam lagenda’ di Indonesia dek kerana kelainannya itu, sekali gus tidak hairanlah mengapa ayam ini sentiasa menjadi buruan di Indonesia.

Menurut sejarah, pada zaman dahulu di sebuah desa Kedu, sewaktu Majapahit masih memerintah Indonesia pada abad ke 19, ayam cemani adalah ayam yang sangat istimewa dan ayam ini menjadi koleksi para pembesar dan raja-raja zaman dahulu.

Lantaran itu, ayam ini mahal harganya kerana dijadikan koleksi oleh para raja-raja dan keturunan pembesar.

Namun setelah beberapa generasi, ayam ini semakin berkurangan populasinya disebabkan ‘peminatnya’ itu.

Antara lain, ayam Cemani ini dikatakan dijadikan sebagai ‘alat’ untuk upacara ritual alam ghaib, sajian dalam perubatan tradisional, penarik rezeki dan sebagainya.

Maka tidak hairanlah ayam ini dijual dengan harga yang tinggi sehinggakan ada yang dijual dengan harga RM17,000 hinggalah RM85,000 seekor bergantung kepada pemiliknya meletakkan harga.

Namun harga bukan lagi ukuran kepada mereka yang menginginkannya. Ayam Cemani tetap diburu kerana khasiat dan kegunaannya.
0 Comments
Disqus
Fb Comments
Comments :

0 Komen:

Catat Ulasan

Lazada Malaysia

Blog Serius - Serius Beb!